Fungsi dan Cara Mengukur Transistor

8199 views

fungsi dan cara mengukur transistorFungsi dan Cara Mengukur Transistor - Seperti yang telah kita ketahui bersama bahwa transistor merupakan sebuah komponen elektronika aktif yang memiliki banyak sekali fungsi, mulai dari penyearah sampai dengan switch atau saklar. Komponen ini banyak digunakan dalam berbagai macam rangkaian elektronika, baik yang sederhana maupun yang rumit.

Transistor masuk ke dalam salah satu golongan komponen elektronika dasar yang umum. Komponen yang satu ini dapat dengan mudah ditemukan di berbagai toko atau penjual komponen elektronika. Namun saat membeli transistor anda harus teliti karena sangat banyak sekali jenisnya.

Pada dasarnya komponen transistor terbagi atau dua jenis, yakni transistor NPN dan transistor PNP. Selain itu juga terdapat pembagian transistor lainnya mejadi dua macam, yakni transistor bipolar (BJT) dan field effect transistor (FET). Sedangkan berdasarkan bahannya, transistor terbagi menjadi beberapa macam, diantaratanya transistor silikon, germanium, dan gallium arsenide.

Fungsi Transistor

Banyak para pemula yang bertanya-tanya sebenarnya apa fungsi dari komponen elektronika yang satu ini? Perlu diketahui bahwa komponen transistor tak hanya memiliki satu fungsi saja, namun beberapa fungsi tergantung jenis dan tipenya. Berikut adalah beberapa fungsi dari komponen elektronika transistor.

  1. Transistor sebagai Penyearah
  2. Transistor sebagai Stabilisasi Tegangan
  3. Transistor sebagai Penguat Tegangan dan Daya
  4. Transistor sebagai Osilator
  5. Transistor sebagai Switch atau Saklar Pemutus/penyambung sirkuit
  6. Transistor sebagai Mixer

Setelah tahu beberapa fungsi dari komponen transistor, pastinya anda juga bertanya-tanya bagaimana prinsip kerja dari komponen yang satu ini? Jika komponen dioda prinsip kerjanya mengalirkan arus listrik ke satu arah, dan memutus aliran listrik ke arah lainnya. Lantas bagaimana dengan komponen yang satu ini?

Perlu dipahami bahwa prinsip kerja dari komponen transistor juga berbeda-beda tergantung fungsinya. Jika transistor sebagai penguat, maka tegangan yang melalui komponen transistor secara otomatis akan dikuatkan nilainya sesuai dengan ketentuan yang ada dalam komponen tersebut.

Berbicara soal struktur transistor, komponen ini memiliki tiga kaki, yakni kaki basis (B), kaki emitor (E), dan kaki kolektor (C). Sebenarnya komponen yang satu ini tersusun atas dua struktur dioda. Transistor terbagi atas dua tipe, yakni PNP dan NPN. Transitor tersebut juga sering disebut dengan transistor bipolar karena memiliki dua kutub.

Sekedar informasi bahwa transistor PNP adalah singkatan dari positif-negatif-positif. Sementara NPN transistor adalah singakatan dari negatif-positif-negatif. Untuk informasi lebih lengkap mengenai struktur transistor tersebut, bisa anda lihat pada gambar di bawah ini.

transistor npn dan pnp

Nah, setelah melihat beberapa informasi mengenai fungsi, prinsip kerja, dan struktur dari transistor itu sendiri, pastinya sekarang anda penasaran dengan bagaimana cara mengukur komponen elektronika aktif bernama transistor tersebut. Untuk informasi lebih lengkapnya bisa anda simak di bawah ini.

Cara Mengukur Transistor

Seperti komponen elektronika lainnya, alat yang digunakan untuk mengukur transistor adalah multimeter atau avometer. Anda bisa melakukan pengukuran terhadap komponen transistor menggunakan multimeter analog ataupun multimeter digital. Penasaran bagaimana caranya? Simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Cara Mengukur Transistor PNP

  1. Jika anda menggunakan multimeter digital, pertama-tama atur posisi saklar ke gambar dioda
  2. Setelah itu hubungan probe hitam pada kaki basis (B), dan probe merah pada kaki emitor (E)
  3. Jika display menunjukkan angka tertentu, berarti transistor dalam keadaan baik
  4. Untuk mengetahui transistor PNP rusak atau tidak, salahkan hubungan probe merah pada kaki kolektor (C)
  5. Jika display menunjukkan angka tertentu, berarti kemungkinan transistor dalam kondisi yang baik

Cara Mengukur Transistor NPN

  1. Jika anda menggunakan multimeter digital, pertama-tama atur posisi saklar ke gambar dioda
  2. Setelah itu hubungan probe hitam pada kaki basis (B), dan probe merah pada kaki emitor (E)
  3. Jika display menunjukkan angka tertentu, berarti transistor dalam keadaan baik
  4. Untuk mengetahui transistor NPN rusak atau tidak, salahkan hubungan probe hitam pada kaki kolektor (C)
  5. Jika display menunjukkan angka tertentu, berarti kemungkinan transistor dalam kondisi yang baik

Jika anda masih bingung, bisa coba lihat gambar yang ada di bawah ini:

cara mengukur transistor

Demikian sedikit informasi mengenai fungsi transistor dan cara mengukur transistor. Semoga informasi tadi dapat memberikan manfaat bagi para pembaca setia belajarelektronika.net. Sampai jumpa dan jangan lupa untuk membaca artikel menarik lainnya mengenai cara menggunakan avometer.

Incoming search terms:

  • mengukur kapasitor
  • cara menggulung travo toroid
  • Cara mengukur transistor
  • cara mengukur transistor menggunakan multimeter digital
  • Cara cek transistor dengan multimeter
  • cara memperbaiki transistor
  • cara ukur transistor yg rusak

Leave a reply "Fungsi dan Cara Mengukur Transistor"

Author: 
    author
    Admin belajarelektronika.net adalah seseorang yang suka bereksperimen dengan barang-barang elektronik walaupun kadang gagal.